Unduhan File Mega HDTV Mengancam Internet (dan Hollywood)

Teknologi televisi dan komputer menyatu. Dengan HDTV, sinyalnya digital, dan hambatan integrasinya minimal. Banyak pelanggan sistem video definisi tinggi ingin memanfaatkan manfaat terkait, termasuk audio definisi tinggi, dan menggabungkan sistem komputer mereka dengan teater.

Kekuatan utama yang memengaruhi tren ini termasuk keterbatasan kapasitas internet yang disebabkan oleh permintaan unduhan video, hak milik produser film (dan solusi teknis), dan analisis tentang siapa yang kemungkinan akan menuai rejeki nomplok finansial dari itu semua.

Apakah Kami Memiliki Bandwidth Internet untuk Mendukung Film yang Diunduh?

Menurut Google, popularitas unduhan video, terutama unduhan High-Def, dapat membanjiri kapasitas bandwidth internet. Layanan seperti YouTube (milik Google) bermasalah, dan perkembangan baru dapat menimbulkan lebih banyak masalah.

Saat ini, lebih dari 177 juta pengguna internet  di AS menonton sekitar 33 miliar video sebulan, menurut comScore. Delapan puluh enam persen dari total pengguna Internet AS mengakses video dan rata-rata 187 video per pengguna, per bulan.
Joshua Danovitz, manajer umum dan wakil presiden internasional untuk TiVo, mengatakan masalah batas unduhan berbeda di setiap negara. Di Amerika Serikat dan Asia, di mana kapasitas bandwidth masih tersedia, pengguna memiliki sedikit kendala (meskipun tidak benar-benar tidak terbatas), sementara negara lain, termasuk Kanada, ISP membatasi pengguna sampai tingkat tertentu. Masalahnya hanya akan bertambah buruk dengan meningkatnya popularitas unduhan video. Saat ini, lebih dari setengah pemanfaatan bandwidth internet di Amerika Serikat adalah peer to peer, dan sebagian besar adalah unduhan video.

Time Warner mengatakan akan mulai menguji download tiktok tanpa watermark rencana tarif baru di Beaumont (Texas) yang akan membatasi jumlah bandwidth yang dapat digunakan setiap pelanggan setiap bulan sebelum biaya tambahan diterapkan. Paket baru akan menawarkan antara 5 gigabyte dan 40 gigabyte unduhan sebulan. Paket teratas akan menelan biaya kira-kira sama dengan layanan kecepatan tertinggi perusahaan ($50 dan $60 per bulan).

Time Warner ingin menguji batas bandwidth untuk menindak sebagian kecil pelanggan yang merupakan pengunduh berat. Hanya lima persen pelanggan Time Warner yang menggunakan lebih dari setengah total bandwidthnya.

Bell Canada telah memberlakukan batas bandwidth pada pelanggannya. Bell Canada membebankan biaya sebanyak $7,50 untuk setiap gigabyte ketika pelanggan melebihi batas 30-gigabyte pada paket yang biayanya sekitar $30 per bulan. Karena film definisi tinggi rata-rata adalah 4 gigabyte hingga 5 gigabyte, itu berarti biaya unduhan minimal $30 untuk pelanggan dengan paket seperti itu yang melebihi batas mereka.

Pada paket yang lebih mahal, biaya over-limit di Bell Canada serendah $1 per gigabyte. Itu akan mewakili biaya $ 4 hingga $ 5 untuk film HD untuk orang-orang yang melebihi batas bulanan mereka. Film definisi standar biasanya berukuran 1 gigabyte hingga 2 gigabyte.

Banyak film tidak diunduh dari vendor resmi.

Kontrol Properti (referensi: Musik yang Diunduh)

Seperlima warga AS telah membajak sebuah film besar dan dua pertiga dari kelompok ini telah mengunduh film setidaknya setiap bulan. 80% dari pengunduh film secara keseluruhan menggunakan layanan tidak sah untuk mendapatkan film mereka secara gratis, dibandingkan dengan menggunakan solusi hukum. RIAA dan MPAA telah menempuh jalur hukum terhadap ribuan warga AS.

Jika kita mengasumsikan jalur paralel dengan industri rekaman audio, maka implikasi bisnisnya sangat besar. Pemutar MP3 sekarang telah ada selama sekitar 10 tahun. Penjualan CD audio turun sekitar 15% tahun lalu, 20% di tahun 2006. Perkiraan terbaik adalah bahwa hanya sekitar 42% dari akuisisi musik yang dibayar. NPD (grup pelacakan ritel) memperkirakan bahwa satu juta konsumen “keluar dari pasar pembeli CD” pada tahun 2007, sebuah tren yang dipimpin oleh remaja, 48% di antaranya tidak membeli satu CD pun pada tahun 2007.

Thomson sedang mengeksplorasi metode untuk mencegah bootlegging oleh pengguna camcorder rahasia. Teknik perusahaan melibatkan penyisipan “artefak” (bingkai tambahan, kilatan cahaya, pola kisi berpiksel, dll.) ke dalam film sebelum dikirim ke bioskop. Idenya adalah untuk menandai rekaman camcorder tanpa merusak gambar yang dilihat penonton bioskop.

Artefak mengeksploitasi perbedaan cara otak manusia dan camcorder menerima gambar. Dalam teknik yang paling jauh, bingkai tambahan dengan kata-kata seperti “Salinan Bajakan, Kamu Sampah” dimasukkan ke dalam bingkai. Kata-kata peringatan ini muncul pada frekuensi yang terlalu cepat untuk diproses oleh otak manusia, tetapi akan muncul dalam rekaman camcorder.